Travelling ke Bira-Sulsel

Saya jalan-jalan dalam rangka mengikuti si bungsu saat dan tepat sedang sibuk mengerjakan TA. Semester terakhir dan posisi tinggal kelarin 6 sks TA doang. Sebenarnya saya bukan tipe orang yang suka liburan dulu sebelum kerjaan beres. Tapi paksaan si bungsu dan mama biar saya nemenin si bungsu akhirnya ngikut dah dengan asal, Cuma 4 hari saja..

Gak diragukan lagi bahwa Indonesia bagian timur memiliki keindahan alam alami yang menakjubkan. Kebetulan aja papa tepat 4 tahun dipindah keplosok daerah Sulawesi Selatan. Bira tempatnya.. awalnya ga tertarik jalan-jalan kesini  karena jauh. Tapi gara-gara paksaan si bungsu yang uda kesana duluan dan ketagihan akhirnya ngikut deh waktu papa balik dari Surabaya ke Makassar. Ini pertama kalinya juga naik pesawat setelah sekian lama. Super!

Perjalanan pesawat Surabaya-Makassar atau sebaliknya ditempuh sekitar 1,5 jam lalu dari Makassar ke Bira, ujung, plosok, kabupaten/kota Bira pusat, normalnya 5 jam jalan terus. Cuma kata papa, masyarakat sana suka sering berhenti buat makan atau duduk-duduk doang jadi perjalanan kami saat itu sekitar 6 jaman. Eh itu belom nyampe ternyata 😦 ..karena pelabuhan dari kota Bira ditempuh sekitar 45-60 menit. Yah sama lah dari rumah ke Tanjung Perak. Dari tempat travel berhenti di Bira, BMSA (kalo ga salah namanya), ternyata papa uda minta dijemput sama bawahannya naek Toyota-Inova. Dari perjalanan itu aku lihat sekeliling perjalanan kalau jalannya sempit cuyy. Cuma dua lajur dua arah tapi gak standar karena kanan kiri uda rumah warga. Itu jalan utama lho ya. Baru deh nyampe ke kos-kosannya papa disana. Depan rumah tebing tinggi, belakang rumah jurang, setelah jurang pantai. Hahahaha..

Sore itu juga diajakin si bungsu ke pantai belakang rumah, Pantai Bira (versi mini) namanya. Masih alami, pasirnya putih dan termasuk golongan pantai sunrise, sayangnya banyak sampah :(.. kebiasaan laaa yaaa.

Dari kosan ke pantai jalan kaki aja karna dekat, mungkin sekitar 5 menit. Tapi yang ga bikin kuat adalah balik kekosannya karna lewat jurang otomatis jalan naik melawan gravitasi. Sepanjang pantai ini juga disediain semacam penginapan dirumah panggung (rumah khas daerah Sulawesi). Keren tempatnya.

Seketika langsung ingat tugas besar baja, dapet C! Hahaha.. maklum kaya semacam trauma. Itu salah satu penampakan penginapannya. Aku kurang tau sih mengenai harga dan hal lainnya.

Keesokan harinya diajakin sibungsu ke pantai Bira versi gede karena areanya lebih luas dan bersih. Love it! Kebalikannya yang pantai Bira mini, versi Gede termasuk golongan pantai sunset. Aku paling suka sistem parkir langsung pantai karena agak trouma jalan kaki jauh bawa tas berat isi kamera dan perangkat pendukung sekitar 30-50 menit ditigawarna Malang. Hahaha.. kata temen sih akunya yang lemah. Cuek mah aku! Liburan itu porsi bahagianya harus lebih banyak daripada porsi capeknya.

Aku sama si bungsu dianter papa naik motor kesini. Dan jenjeng! Untung bawa kacamata karena pasir putihnya begitu amat menyilaukan. Beneran silau!!! Padahal baru jam 10.00 WITA loh.  Dalam hati, ini baru beneran pantai pasir putih cuyy! Banyak perahu mini atau speedboat yang ternyata nawarin kita buat jalan-jalan ke pulau seberang, namanya pulau Liukang. Karena cuaca waktu itu gak mendukung, akhirnya papa gak ngebolehin kita nyebrang ke Liukang dulu. Jadi hari itu ampe sore, mbambung di pantai Bira.

Sama seperti pantai Bira yang versi mini, yang versi gede pun juga banyak penginapan ternyata disini. Salah satunya foto diatas. (keliatan bentuk-bentuk rumah kan?) saat di pantai, jujur aja aku adalah orang yang gak mau basah sama sekali! Kalau basah maksimal ampe kuku jempol doang hahaha.. entah ya sejak kuliah gak suka aja membasahkan diri dipantai. Cuma buat mencapai tangga disalah satu penginapan mau ga mau harus mengarungi lautan sekitar 30cm, uda basah ampe lutut dah. Cuma setidaknya hasil foto sama perjuangan saya gak sia-sia. Bagus banget view dari ketinggian disini apalagi kena efek Samyang 8 mm, semuanya serba bagus! Hehe..

Gak kerasa waktu udah sore, awan mendung uda muncul saat itu. Waktu saya lagi di Sulawesi entah mengapa cuacanya sedang hujan sedang. Yang saya keluhkan disini adalah gak ada tempat sholat terdekat disekitar pantai. Alhasil saya dan si bungsu harus jalan kaki sekitar 5 menit buat cari masjid diluar kawasan pantai. Waku baliknya, pas deket banget pos keluar masuk, kita nawarin bocah buat nganter ke pantai lagi. Deket sih sebenernya Cuma sayanya dan si bungsu uda lelah. Jadi saya yang bonceng si bungsu dan bocah itu. Cenglu jadinya (gonceng telu) hahaha.. saya kasih 10 ribu sebagai imbalan. Wah gak bayangin kalo ada ojek disana mungkin laris kali ya. Gak kerasa juga akhirnya papa balik dari pelabuhan buat jemput kita pulang. Keesokannya janjian buat ngetrip di Pulau Liukang karena hari ini gagal dengan alasan cuaca, artikelnya klik disini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s